Kecanduan Bingo – Fakta Atau Fabel?

Apakah benar memberi label bingo sebagai kecanduan? Jika demikian, haruskah itu dianggap sebagai kecanduan hanya dalam kasus-kasus tertentu, atau akankah lebih tepat untuk membuat aturan yang mencakup semua yang mendefinisikan atau tidak mendefinisikan bingo sebagai kecanduan? Pendapat sangat bervariasi mengenai topik ini, jadi jawaban yang pasti tidak mungkin. Namun, artikel ini mencoba menganalisis keakuratan pelabelan bingo sebagai kecanduan menggunakan argumen dasar.

Hiburan telah ada sejak awal umat manusia, dalam berbagai bentuk dan bentuk. Sebagai masyarakat berkembang¬†di https://52.74.5.199/¬†, hiburan juga berkembang, tetapi tujuannya tetap tidak berubah yaitu untuk menawarkan individu cara untuk menghabiskan waktu melakukan hal-hal yang mereka nikmati. Karena sebagian besar (jika tidak semua) orang membutuhkan beberapa bentuk hiburan dalam hidup mereka, yang lain mulai memanfaatkan kebutuhan ini dengan membebankan sesuatu untuk hiburan yang “diberikan”. Ini mengarah pada pembentukan beberapa cabang hiburan seperti olahraga, musik, film, game, perjudian, dll.

Bingo adalah bentuk perjudian yang merupakan permainan peluang yang dimainkan untuk mendapatkan uang atau taruhan lainnya. Ini juga merupakan bentuk hiburan di mana setidaknya beberapa orang yang bermain bingo menikmati melakukannya, baik karena harapan uang, sosialisasi atau cinta sederhana dari permainan. Perbedaan utama antara individu yang bermain bingo dan, katakanlah, label rekaman yang menandatangani artis baru yang tidak dikenal dengan kontrak jutaan dolar adalah bahwa dalam kasus pertama individu mempertaruhkan uangnya sendiri, sedangkan dalam kasus kedua risikonya digeser pada sebuah perusahaan. Namun, kedua kasus tersebut adalah bentuk perjudian; dalam kasus perusahaan rekaman, ia menanggung risiko saat ini untuk menghasilkan keuntungan di masa depan. Selain itu, ada kemungkinan bahwa individu yang bermain bingo melakukannya semata-mata untuk tujuan hiburan, bukan untuk keuntungan finansial seperti dalam kasus perusahaan rekaman.

Sisi sebaliknya adalah bahwa ada beberapa kasus yang terdokumentasi dengan baik di mana perjudian (termasuk bingo) memiliki dampak yang parah pada kehidupan individu, mulai dari depresi hingga kebangkrutan hingga bunuh diri, sedangkan hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk merekrut artis baru ke perusahaan rekaman. Tetapi bahkan dalam kasus seperti itu, penting untuk membedakan antara perjudian patologis dan ketergantungan individu terhadap perjudian sebagai profesi (yaitu pemain poker profesional) atau sarana untuk memperoleh sejumlah besar uang – dalam hal ini perjudian tidak mewakili suatu bentuk kecanduan, tetapi merupakan bentuk usaha mandiri.

Mempertimbangkan informasi di atas, kesimpulannya adalah bahwa perjudian pada umumnya dan bingo pada khususnya dapat dicap sebagai kecanduan dalam beberapa kasus dan hiburan dalam kasus lain. Terserah individu untuk memutuskan apakah alasan bermain bingo adalah kesenangan, uang atau kebutuhan yang tidak terpuaskan.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *