Anoreksia Relasional – Jenis Keluhan Makan yang Baru?

Lebih dari 10 tahun yang lalu, ketika rekan saya Brian Schulz dan saya menulis tentang “Kebutuhan Dasar Manusia”, hubungan relasional yang berkelanjutan dan bermakna merupakan inti daftar kami. Orang tidak dimaksudkan untuk menjadi pulau. Untuk menjadi manusia sepenuhnya, kita perlu berbicara dengan pendengar yang peduli dan peduli dan didengar. Kita perlu menyentuh dan disentuh secara emosional, fisik dan spiritual. Sebagian besar dari kita perlu terhubung secara mendalam dengan pasangan intim. Kita membutuhkan kontinuitas dalam hubungan kita. Dan kita perlu kontak tatap muka, untuk masuk dan bertukar semua tingkat koneksi manusia Judi Online.

Namun, karena kita begitu sibuk, begitu penuh dengan tuntutan kehidupan sehari-hari yang semakin kompleks, lebih banyak yang harus dilakukan dalam waktu yang sangat singkat, tidak ada lagi yang tersisa untuk dihubungkan pada akhir hari ini. Atau akhir minggu. Atau akhir bulan. Saya mulai bertanya-tanya apakah anoreksia relasional menjadi penyakit budaya baru namun sangat sunyi.

Saya tahu bahwa berusaha semampu mempertahankan pertemanan, hubungan kolega – hubungan relasional yang bermakna – saya merasa lebih seperti berenang salmon melawan air pasang. Akibatnya, saya menjadi semakin terisolasi. Dan saya menjadi lebih dan lebih mati rasa terhadap kebutuhan saya untuk koneksi relasi tatap muka.

Misalnya, salah satu teman tersayang saya dan saya berusaha bertahun-tahun untuk tetap terhubung. Kami berkumpul bersama secara teratur, bahkan setelah anak saya lahir. Dan kami sangat sentral dalam kehidupan masing-masing. Seiring laju kehidupan meningkat dan perpaduan tuntutan menjadi semakin kompleks, kami berkomitmen untuk makan siang bulanan. Kami melakukan itu untuk beberapa lama, tapi akhirnya mogok. Dan kemudian butuh lebih banyak usaha untuk bisa bersama. Tapi kami berhasil melewati kami. Dan beberapa kali terakhir kami berkumpul bahkan berbagi air mata tentang bagaimana terputusnya kami dari satu sama lain.

Selama beberapa bulan terakhir, tidak mungkin bagi kita untuk menemukan waktu untuk bersama-sama! Ibu tuanya membutuhkan banyak waktunya, selain pekerjaannya. Saya harus menyulap kebutuhan orang tua saya yang sudah tua, anak saya dan pekerjaan saya. Dan entah bagaimana, jadwal kita persis berlawanan. Makan siang tidak lagi bekerja untuknya. Dia ingin bertemu di malam hari, tapi anak saya tidak tidur sampai jam 9 malam, dan saya bekerja dua malam setiap minggu. Bahkan saat kami mencoba akhir pekan, saat aku bisa melihatnya, dia punya rencana. Akhirnya, saya harus mengangkat tangan.

Saya rasa itu hanya respons alami. Jika Anda menginginkan sesuatu dan Anda mencoba dan mencoba mendapatkannya, dan Anda datang kosong lagi dan lagi, akhirnya, Anda mulai merasa mati rasa. Ini seperti gangguan makan. Setelah mengalami anoreksia saat berusia 13 tahun, saya belajar untuk tidak merasakan rasa lapar saya setelah merasa lapar cukup lama. Tentu, tubuh saya membutuhkan nutrisi yang tidak saya berikan pada diri sendiri. Tapi jika saya tidak dapat memilikinya (dalam kasus ini, saya tidak membiarkan diri saya sendiri karena takut bertambah berat badan), saya menjadi terbiasa dengan rasa lapar. Dan jika saya menunggu cukup lama, mereka pergi. Dan sepertinya aku masih bernafas. Dan ada banyak hal lain yang harus dilakukan dalam hidup ini. Jadi, saya belajar hanya untuk melakukan tanpa.

Beberapa hari, ketika saya memiliki waktu untuk benar-benar melambat dan memikirkannya, saya merasakan rasa lapar emosional saya. Saya merasakan keterasingan saya, dan kesedihan saya tentang betapa sulitnya mempertahankan koneksi relasional. Saya juga merasa lelah untuk mencoba dan mencoba, seringkali sia-sia. Hatiku mengatakan ini seharusnya tidak terlalu sulit. Pengalaman saya mengatakan, itu sulit.

Bahkan pelatih sepak bola anak saya berjuang untuk memiliki waktu untuk berlatih mingguan! Dia memiliki dua anak dan pekerjaan yang menuntut, dan menjadi pelatih sepak bola adalah kegiatan sukarela. Pertama, praktik akan dilakukan pada hari Kamis. Dia hanya bisa melakukan satu hari dalam seminggu karena tuntutan pekerjaannya. Baik. Saya mengatur jadwal kami di sekitar mereka.

Kemudian, dia menyadari bahwa sulit untuk mempertahankan praktik pada waktu yang ditentukan. Dua minggu terakhir, dia harus mengganti waktu latihan pada saat terakhir – sekali ke hari Rabu, yang kami jelajahi untuk dibuat dan sekali pada hari Selasa, ketika anak saya tidak bisa datang. Sekarang, saya benar-benar tidak tahu apakah saya harus mengandalkan waktu Kamis yang lalu atau hanya bermain dengan telinga dari minggu ke minggu. Dan hanya berdoa agar waktu yang dia pilih adalah saat anak saya bisa benar-benar berhasil. Lebih banyak stres dan kekacauan daripada yang saya tawar-menawar. Sama untuk orang lain.

Saya percaya kita sebagai orang membutuhkan sejumlah struktur, prediktabilitas, dan irama untuk mengelola dimensi kehidupan yang tak terduga dan tak dapat dihindari. Tapi bila tak terduga menjadi dominan, organisme manusia bereaksi seolah-olah sedang dikepung. Sementara saya telah bekerja keras untuk menyembuhkan dari gangguan makan remaja saya, jika dunia saya menjadi cukup kacau dan tidak dapat diprediksi, perut saya tegang dan sulit untuk dimakan.

Memiliki jaringan teman inti dan kolega merupakan bagian dari rencana nutrisi saya untuk hidup sehat. Saat saya bergairah dengan baik, tubuh dan semangat saya merasa hebat. Dan, seperti yang bisa diduga, ketika saya kekurangan gizi atau kekurangan gizi, tubuh dan semangat saya merasa hampa, dan dalam menghadapi kelangkaan relasional yang berkepanjangan, mati rasa.

Add a Comment

Your email address will not be published.