Tag: prediksi skor

Demografi Perjudian di Selandia Baru

Di Selandia Baru, perjudian dianggap sebagai industri yang signifikan secara ekonomi. Warga menghabiskan lebih dari $ 1 miliar untuk kegiatan perjudian setiap tahun, menandai popularitasnya di negara ini. Demografi yang dicapai oleh operator perjudian di Selandia Baru bersifat luas, karena baik pria maupun wanita dan individu dari berbagai kelompok umur ikut serta dalam kegiatan perjudian.

Menurut penelitian yang dilakukan prediksi skor  oleh Statistik Selandia Baru, lebih dari 90% penduduk di atas usia 18 tahun berpartisipasi dalam kegiatan perjudian setidaknya sekali dalam hidup mereka. Lebih dari 80% mengaku berjudi setidaknya setahun sekali. 85% warga Selandia Baru memainkan lotere lokal secara teratur sementara 77% memilih untuk mengambil bagian dalam bentuk undian lainnya. Selain itu, permainan lotere instan dan mesin permainan elektronik dimainkan oleh lebih dari setengah penduduk Selandia Baru.

Preferensi perjudian tampaknya bervariasi di antara kelompok umur. Penduduk berusia 25-34 tahun adalah yang paling mungkin untuk mengambil bagian dalam kegiatan judi sementara Selandia Baru yang lebih muda, berusia 18-24, lebih kecil kemungkinannya untuk berjudi. Dari populasi yang lebih muda, mereka yang berjudi sebagian besar mengambil bagian dalam permainan Kiwi Instan dan taruhan moneter informal dengan teman-teman. Warga berusia 25-34 tahun kemungkinan besar bermain mesin poker dan permainan kasino. Warga setengah baya dan lanjut usia adalah yang paling mungkin untuk bermain lotre.

Selain itu, perilaku judi berbeda di antara gender. Perjudian sebelumnya merupakan kegiatan yang didominasi oleh laki-laki, tetapi beberapa tahun terakhir ini semakin banyak perempuan yang terlibat. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 1991, 699 100 pria berjudi, dibandingkan dengan sekitar 349.500 wanita. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, keadaan telah mereda dengan sekitar setengah juta pria dan wanita mengambil bagian dalam permainan judi di darat dan aktivitas kasino online .

Lebih banyak wanita daripada pria yang memainkan permainan lotere, bingo, dan Kiwi Instan. 80% wanita dibandingkan dengan 70% pria bermain lotere, 23% wanita dibandingkan dengan 15% pria bermain bingo dan 53% wanita dibandingkan dengan 43% pria bermain game Kiwi Instan. Namun, pria melebihi jumlah wanita dalam hal taruhan olahraga karena 12% pria dibandingkan dengan 5% wanita yang bertaruh pada olahraga. Bagian yang sama antara pria dan wanita mengambil bagian dalam mesin poker (masing-masing 18%) dan permainan kasino (masing-masing 15%).

Tingkat masalah judi juga bervariasi di antara demografi. 34% wanita diduga sebagai penjudi bermasalah, dibandingkan dengan 46% pria. Selain itu, penduduk di atas usia 40 dianggap paling mungkin mengembangkan kebiasaan judi yang tidak sehat, karena 43% pemain berusia 40-49 tahun berpotensi menjadi penjudi bermasalah.

Pekan Sepak Bola Tingkat Tinggi # 2: Carolina Blue

Tim sepak bola Universitas North Carolina memainkan 17 pertandingan kandang per tahun dan tidak memenangkan satu pun dari mereka.

Setidaknya begitulah tampaknya, kan? Tidakkah Anda membayangkan pelatih kepala berkumis John Bunting menyerang ke lapangan dengan ribuan penggemar langit-biru yang melambai-lambaikan pompom yang tampak banci, rumput alami di Chapel Hill kontras dengan baik dengan biru cornflower dari kaus rumah tim dan warna biru gas dari langit musim gugur yang segar … hanya untuk menyaksikan Carolina benar-benar mendapatkan lilin? Pada kenyataannya, sejak Bunting menggantikan Carl Torbush (yang menggantikan Mack Brown) di UNC pada tahun 2001, Carolina adalah 24-36, menempatkannya di atas sana dengan University of Illinois dan University of Arizona, perusahaan yang cukup bagus di hoop kuliah, tapi cukup kohor payah di sini di tanah kulit babi perguruan tinggi.

Mereka yang mengatakan¬†prediksi skor bola North Carolina adalah tempat yang sulit untuk memenangkan pertandingan sepak bola perguruan tinggi (karena penekanan sekolah pada basket) tidak pernah memberi tahu Brown, yang memposting tiga 10+ musim kemenangan dalam masa jabatannya di Carolina, termasuk back-to-back 10-2 dan 11-1 musim pada tahun 1996 dan 1997 yang memberinya pekerjaan University of Texas. Apakah Torbush menghancurkan program sebelum Bunting sampai di sana atau apakah Bunting berpartisipasi dalam pekerjaan, sekolah belum memposting musim kemenangan sejak tahun pertama Bunting (’01), dan jika kehilangan rumah akhir pekan lalu sebagai favorit melawan Rutgers adalah indikasi apa pun , semuanya tidak lebih baik tahun ini dengan cara Tar Heel.

Minggu ini, Carolina adalah rumah lagi (kejutan!) Melawan Virginia Tech, yang datang dari mauling musim panas di Northeastern, 38-0, di mana (kejutan!) Tech memblokir tendangan, menjadikannya waktu ke-109 dalam pelatih Frank Beamer’s (dan gondoknya) 228 pertandingan bahwa tim telah memblokir tendangan. Ini mungkin sesuatu tahun yang merosot oleh standar tinggi Hokies, karena pemecatan Marcus Vick dari peran quarterback meninggalkan kekosongan di mana sophomore Sean Glennon, yang tidak pernah memulai pertandingan perguruan tinggi, harus mengisi, dan kepergian tailback Cedric Humes berarti Branden Ore harus menangani tugas backfield sebagian besar oleh dirinya sendiri. Tetapi ada beberapa alasan untuk percaya bahwa Tech tidak memiliki cukup di ’06 untuk menangani Carolina, dan kemudian beberapa. Mereka mengalahkan Tar Heels 30-3 musim lalu di Blacksburg (meskipun adil, Carolina menjaga pertemuan musim sebelumnya lebih dekat, kehilangan hanya 27-24).

Tapi inilah masalahnya: Beamer bebas dari belas kasihan. Timnya 9-2 melawan penyebaran dalam 11 pertandingan terakhir mereka di mana mereka disukai oleh 10,5 poin atau lebih, 5-0 dalam lima terakhir mereka melawan penyebaran sebagai favorit jalan, dan 7-0 melawan penyebaran secara keseluruhan di terakhir mereka game tujuh jalan. Carolina lebih baik sebagai rumah ‘anjing (5-1 ATS) daripada sebagai favorit, tetapi di masa lalu adalah 0-4 ATS keseluruhan, 0-3 ATS dalam tiga pertandingan konferensi terakhir mereka, dan 0-3 ATS di terakhir mereka tiga pertandingan kandang (termasuk kehilangan sebagai fave pekan lalu ke New Jersey terbaik). Sungguh, kehilangan Rutgers pekan lalu tidak sedekat yang ditunjukkan oleh skor; Scarlet Knights memimpin 21-10 di pertengahan kuarter keempat, dan menguasai bola, tetapi hampir mencekik kemenangan. Yang paling merisaukan adalah fakta bahwa tailback Rutgers, Ray Rice, bergegas untuk berketinggian 201 yard. Bijih sedikit lebih digembar-gemborkan daripada Rice (dia adalah seorang yang serba serba Amerika), dan merupakan salah satu pemain lapangan terbuka yang lebih eksplosif di ACC.

Saya tidak berpikir Carolina dapat mengandung Bijih, dan saya tidak khawatir bahwa Hokies akan kecewa setelah pembuka yang besar. Saya mengamati catatan Carolina sebagai anjing rumah, tetapi pada akhirnya, saya mengandalkan kurangnya belas kasihan Beamer dan mengambil Virginia Tech di Carolina (-11,5).

Minggu Lalu: Ups. Warnai aku dibodohi oleh Golden Bear California. Jarang ada tim yang tampak kurang siap daripada Cal melakukan perjalanan minggu lalu di seluruh negeri untuk dipermalukan di TV nasional oleh Relawan Tennessee. Saya belum cukup siap untuk mengurapi Vols sebagai favorit di SEC East dulu; Saya pikir akhir pekan lalu (yang saya pilih melawan, by the way) lebih merupakan hasil dari keringkasan yang luar biasa dan benar-benar dari pihak Cal. Namun, para penggemar Bears harus khawatir tentang situasi QB yang, bertentangan dengan pernyataan saya akhir pekan lalu, sama sekali tidak dipecahkan oleh kembalinya Nate Longshore dari cedera. Joe Ayoob mungkin benar-benar terlihat lebih baik daripada Longshore, dan bahkan tampak seolah-olah dia mungkin memimpin kembalinya yang berapi-api, tetapi kemudian ketidakakuratannya yang lama membesarkan kepalanya, dan permainan itu disegel. Either way, itu adalah pilihan yang buruk, dan saya 0-1 pada musim muda melawan nomor tersebut.