Bagian 3: Permainan Kasino dan Matematika

Thorp menerbitkan buku lain setelah satu tahun (saya sebutkan di awal artikel). Di mana ia menguraikan aturan untuk membentuk strategi kemenangan dalam bentuk yang dapat dimengerti oleh siapa pun bahkan yang sedikit melek huruf atau masuk akal. Penerbitan buku itu tidak hanya menyebabkan pertumbuhan pesat pada mereka yang ingin menghasilkan uang dengan mengorbankan pemilik rumah judi, tetapi juga memungkinkan mereka untuk melihat alasan utama efektivitas strategi Thorp.

Pertama, pemilik kasino akhirnya mengerti bahwa aturan berikut sangat penting: setelah setiap permainan, kartu harus dikocok secara menyeluruh! Aturan ini harus dipatuhi secara ketat untuk menerapkan strategi kemenangan Thorp. Perhitungan probabilitas mengekstraksi satu kartu atau lainnya dari paket didasarkan pada fakta bahwa kartu tertentu tidak akan muncul dalam permainan.

Apa yang dimaksud dengan “mengocok secara menyeluruh” kartu? Istilah “mengocok secara menyeluruh” biasanya digunakan di rumah judi untuk merujuk pada proses di mana seorang bandar atau salah satu penjudi membuat serangkaian gerakan monoton dengan satu pak. (Jumlah gerakan monoton ini bervariasi dari 10-20-25, sebagai aturan). Masing-masing gerakan ini mengubah urutan kartu dalam satu pak. Menurut ahli matematika, setiap gerakan kartu menghasilkan jenis “substitusi”. Benarkah satu pak akan dikocok habis-habisan setelah 10-25 gerakan? Secara khusus, 52 kartu akan menghasilkan kemungkinan kartu atas akan muncul sebagai ratu jika ada 1/13 paket. Artinya jika kita mengocok kartu 130x maka kualitas pengocokan kita lebih teliti jika angka 130 kali ratu yang muncul di atasnya akan mendekati 10.

Secara matematis mungkin untuk menunjukkan bahwa jika gerakan kita identik Agen Judi Bank Jenius (monoton), maka mengocok kartu dengan cara ini tidak dapat diterima. Lebih buruk lagi ketika “urutan substitusi” (yaitu Jumlah substitusi (gerakan) yang diperlukan untuk menempatkan kartu dalam urutan yang sama persis seperti di awal pengocokan paket kurang. Jika angka ini lebih besar dari t, maka kita tidak bisa lagi melakukan gerakan yang sama (pergantian) untuk mendapatkan kartu yang ditempatkan dalam urutan yang sama seperti pada awal pengocokan paket.

Pada kenyataannya, mengocok kartu tidak melibatkan pengulangan gerakan yang sama. Bahkan dengan asumsi bahwa seseorang atau perangkat otomatis membuat gerakan biasa, di mana semua kemungkinan kombinasi kartu dapat ditemukan dalam paket pada saat tertentu, pertanyaan tentang “kualitas” pencampuran tersebut jauh dari mudah. Ini sangat menarik karena sebagian besar penjudi bengkok yang terkenal telah mencapai kesuksesan fenomenal dengan menggunakan situasi ini.

Soal ini juga bisa diselesaikan dengan matematika. Buku A. Reni “Teori Perjudian dan Probabilitas”, menyajikan perhitungan matematis yang memungkinkannya menarik kesimpulan praktis berikut. “Jika semua gerakan orang yang mengocok satu bungkus adalah biasa, maka bisa ada penggantian gerakan kartu, dan jika jumlah tersebut cukup besar, masuk akal untuk mempertimbangkan sebuah bungkusan yang “dikocok ulang dengan hati-hati.” Kata-kata ini dapat dianalisis untuk mengungkapkan bahwa pengacakan “kualitas” pada dasarnya memiliki kemungkinan (atau “cukup”) dan bahwa jumlahnya harus besar (A.Reni tidak suka mengajukan pertanyaan “jumlah yang agak besar”).Namun, jelas bahwa jumlah gerakan yang diperlukan harus setidaknya 10-25 lebih dari apa yang digunakan dalam situasi permainan Sulit untuk “menguji” gerakan seseorang yang bergerak terburu-buru (atau bahkan perangkat otomatis) untuk “kecelakaan”.

Mari kita jumlahkan semuanya. Mari kembali ke pertanyaan yang menjadi headline artikel ini. Adalah bodoh untuk berasumsi bahwa pengetahuan matematika dapat membantu para penjudi merancang strategi kemenangan bahkan dalam permainan sederhana seperti dua puluh satu. Thorp bisa melakukannya hanya dengan menggunakan ketidaksempurnaan (sementara!). Aturan yang saat itu digunakan. Penting untuk dicatat bahwa tidak semua matematika dapat memberikan strategi kemenangan kepada penjudi. Namun, pemahaman yang baik tentang aspek matematika dari permainan judi akan membantu penjudi menghindari kehilangan uang, terutama dalam hal penipuan seperti “pengocokan kartu”. Seorang penjudi yang terampil secara matematis tidak akan dapat membuat strategi kemenangan dalam semua kasus. Ini karena tidak mungkin membuat keputusan yang akan memenangkan permainan di setiap situasi.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *